Wednesday, 4 February 2015

:: Hati Kecil Menangis Kegembiraan ::


:: I thought I'm strong than others. In reality, I'm NOT !! ::

Suka menghadirkan diri di majlis solemnization sesiapa pun

Biar Cik Ina mulakan mukadimah dengan photolicious Cik Ina bersama Uda. 
Kan. Allah dah tetapkan jodoh kita.
Bukan dengan dia yang kita sukai dari zaman kecil, mahupun tidak  kita kenali dahulunya.
Ketetapan Allah itu jelas. Cuma lambat dan cepat, jauh dan dekat.

Bersabarlah Cik Ina. Anda sedang diuji dengan kebahagiaan orang lain.

Manusia. Yang bernyawa, bernafas dan masih boleh berfikir. Terkadang kita impikan bulan  bintang, langit matahari, hujan panas. Namun, terkadang, apa yang kita inginkan bukan milik kita. Sakit . Itu PASTI.

Semakin kita cuba, menghentikan ! Hidup semakin meruntun jiwa.
Harapan yang ada, ia mengubati sendu yang terbit !

Kemanakan kita bawa, semakin pedih rasanya !
Namun yang pasti, itulah realiti.

Aihh, dari manalah perlu Cik Ina mulakan desah resah fikiran ini. Mulakannya dari satu berita ke berita seterusnya? Ah ! Kusut Cik Ina rasai. Apapun, Cik Ina gembira dengan berita itu.
Masih ada sinar senyuman yang diukir.

Cik Ina sangat - sangat - sangat yakin dengan Qada dan Qadar dari-Nya.

Kunfayakun.

Maka jadi, jadilah ia nya.

Tahniah buat rakan seperjuangan Cik Ina dalam mencari erti hidup. 
Anda berjaya membawa perubahan dalam diri. 
Kiranya anda mendahului Cik Ina. I'm proud of you!


Hingga ketemu.

Barakallah hulakuma .


Bersangka BAIK- BAIK
Sehingga ini,

Duhai Hati Cik Ina, mohon kembalikan senyuman itu,
Duhai jiwa, sinarkan kembali edan kasmaran ini.


No comments:

Post a Comment